06 January 2009

Renungan Januari

Dari hasil berkunjung kesana kemari nengokin blog rekan2, di awal tahun 2009 ini rasanya booming dengan kalimat "Introspeksi Diri", atau setidaknya yang senada artinya dengan itu. Semua pingin ngeblog memanfaatkan moment pergantian tahun ini dengan cara mengkoreksi diri, menengok kembali, merenungi kembali semua langkah dan dinamika yang telah dilalui di tahun sebelumnya. Intinya pingin ngeblog menjadikan moment Tahun baru ini sebagai 'start line' kehidupan yang lebih baik..lebih tertata, mungkin juga lebih manusiawi...atau bahkan lebih maju di masa mendatang. Dan saya tergelitik juga untuk mencoba menengok ke dalam diri saya pribadi.....anggap saja ikut meramaikan euphoria Tahun baruan.

Saya lebih seneng menilik diri dari yang ringan-ringan saja. Beberapa hari ini aku berusaha jujur kepada diri sendiri...dan berusaha seobyektif mungkin menilai diriku sendiri, dan hasilnya..... wow ruaarrr biasa...!!  Ternyata .. setelah saya amati sendiri .. betapa kotor dan joroknya perasaan ini...!! Pernah dalam sehari saya berusaha menghitung berapa kali saya mikir jelek kepada orang lain.... busyet gak terhitung..!! Dari pagi keluar rumah untuk berangkat kerja sampai ke kantor saja berkali-kali mikir jelek dan ngumpat dalam hati kepada orang lain.. umpamanya saja,  lihat orang nyebrang jalan seenaknya ..spontan ngumpat! (dalam hati).., lihat orang naik motor kebut-kebutan .. sumpah serapah! (dalam hati), lihat orang mengemis di lampu merah, padahal jelas2 cacat fisik pun masih juga ngatain-ngatain jelek dalam hati..., angkutan kota yang tahu-tahu nyalip dan berhenti mendadak karena ada penumpang sehingga saya harus kaget dan ngerem .. sontak langsung ngumpat-ngumpat! yang kalo di turutin pasti ramai dengan sopir angkot tersebut.. belom lagi lihat pak polisi sedang nangkap seorang pengendara motor yang motornya gak pake spion.. pikiran saya langsung memvonis jelek ... Belum lagi di kantor berurusan dengan rekan sekerja..dengan bos yang kadang gak mau tew... duh selalu saja pikiran negatif dan memvonis jelek muncul di otak....

Aah... seandainya saja aku bisa dalam sehari terlewat tanpa emosi kepada siapapun..... dalam situasi seperti apapun, pasti nyaman hidup ini. Pernah juga kemarin ku coba untuk berusaha melihat kehidupan ini apa adanya tanpa melibatkan perasaanku..bisa sich! Tapi beraaat banget rasanya... karena sepertinya aku selalu berpikir "Aku ini lho yang paling bener!!"

Ternyata yang harus ku koreksi gak jauh-jauh dari diriku sendiri... letaknya ada di mata, telinga, pikiran, lidah, perasaan dan nalarku... sendiri. Ya tuhan aku gak pernah sadar bahwa perilaku2 negatif itu... akan membentuk karakter dan pribadiku.., bahkan yang paling ekstrim bisa memproduksi energi negatif yang bisa menjadi pangkal dari timbulnya penyakit dalam tubuhku.

Jadi ingat “The True Power of Water”nya Dr. Masaru Emoto, air yang di deketin ke lagu rock itu kristalnya kalah indah dengan yang dideketin ke lagu klasik atau di bacain doa. Lhah ... apalagi ini yang ku alami sehari-hari isinya cuma umpatan, ejekan, cibiran, dll - walo semua itu dalam hati saja .... bukankah dalam tubuh manusia itu sebagian besar terdiri dari zat cair? Trus kalo setiap hari isinya banyak ngumpat dan sumpah serapah gitu..apa ndak tubuh kita sendiri yang terima sampah? Duoh entah lah...! koq susah ya jadi orang yang netral tanpa harus selalu memvonis siapapun.

23 komentarmu:

- s L i K e R s - said...

Cihuyyy pertamaxx hehehe :D

Setuju banget sama kalimat ini : mata, telinga, pikiran, lidah, perasaan dan nalarku... Keren !!! :)

Seno said...

Wah, sangat mengena bro. Saya baca ini seolah2 inyong banget. Ya, kita yang tau diri kita ya bro, kita juga yang bisa menilai seberapa besar nilai kita.

BTW, saya sangat yakin bro. Semua akan selesai dengan menghiraukan umpatan2 itu. Karena umpatan ibarat pupuk yang menyuburkan, bagi yang mengetahui.

Walah serius banget inyong. Pokoke, sukses selalu bro. Salam buat semuanya, buat mami, dan kk, dan kembar.

pingin ngeblog said...

@- s L i K e R s - : makasih dah mampir dan berbagi komen... ya itulah piranti kita yang kudu di manage.. oke i'll visite ur's soon... and give u my sweet smile.

@kang Seno : makasih komennya salam juga buat mbakayune semoga tetap sehat2 ajah... he.he..100X

Seno said...

Cuma mau nyepam dan bilang "Selamat berkarya dan berkreasi untuk hari ini". Wis tangi urung ya.

Retrira said...

Wwaaooo..tulisannya keren euy!

Selamat tahun baru! Sukses selalu!

TYO said...

yup bener banget introspeksi salah satu wujud dari diri kita supaya lebih maju kedepan

endar said...

betul mas introspeksi diri. padahal saya tadi mau mengumpat karena sudah malam rokok saya habis. stelah baca postingan ini nggak jadi ngumpat.

dede said...

pokoke sukses lah kang!

dede said...

kuih tak wei kopi ya?

Kristina Dian Safitry said...

telah kucoba untuk jujur dengan diri sendiri. tapi kok ego ini semakin mengikat diri ya*gubrak!*

dentingjiwa said...

a new year , a new hope , new beggining

david said...

semangat terus

Seno said...

nyepam lagi ah... bingung arep ninggale tulisan neng endi he..he.., kepriwe kabare dina kiye?

Seno said...

kiye ana wonge ora? YM

dede said...

ya esih, rika esih urip?

suwung said...

jangankan di dunia nyata di dunia maya ajah blogku banyak yang ngumpat... sante ajah bos

Tukang Nggunem said...

Semangat..!!!!!!! tahun baru semangat baru...

Seno said...

Terbang maring Batam kiye he..he...

Seno said...

Kiye wong ora nana suarane? Wis tangi urung kiye.

Atca said...

Nice post...bang...memang ngga bisa menilai disi sendiri..taunya bener n baik aja he..he..

suryaden said...

memang sulit dan sangat sulit...
kalo mau lihat rumah kita, harus keluar dari rumah untuk melihat sendiri dan tanya ke tetangga sebelah kanan, kiri, depan, belakang, jangan lupa tanya juga sama pak erte atau orang yang hanya lewat... hahahha...
semangat bro... gak ada salahnya mbenerin diri sendiri...

iman brotoseno said...

itu godaan dan tantangan yang paling susah..menghapus prejudice atas sekitar kita.
Butuh pemahamaan kelas brahmana atau sufi mungkin.
siapa tahu ?

ziezie veteriner said...

abang nih baik juga ya mau mengakui kekurangan dan kekhilafan diri sepppp

Post a Comment

Yuk jadikan komentar sbg sarana untuk saling menyapa.