25 November 2009

November Rain


Sembari mematut angan, ku pandangi rinai hujan yang asyik menyiram tanah merah menjadi genangan-genangan kerinduan. Daun-daun akasia terayun basah, ada seikat kabut rindu tengah mengapung di genangan pedih bathin yang nelangsa. Jalan ini kepalang panjang membentang, hingga sebuah lambaian tangan pun tak akan lagi nampak, walau di ujung mimpi sekali pun. Jarak nisbi itu memaksa pisah…. Memasang selembar hijab antara.

Mencoba bangkit bertahan di kaki-kaki yang gemetar, menuju asal sinar temaram kecil di sudut dinding waktu. Yaa... sinar yang hanya temaram dan kebat-kebit seperti pengharapan pada hidup yang sampai detik ini tak pernah menyisakan kepastian. Musim ini menggigil pekat seakan tidak pernah mengijinkan sinar matahari barang sejenak sambang ke ruang rasa. Dejavu … seakan segala peristiwa terulang-ulang dalam remang gelap yang dingin menusuk-nusuk kenyataan ini. Semoga di sana masih ada cahaya…..

Ngelangut… Masih saja kosong memandangi rinai hujan Nopember, kilatan halilintar yang sesekali itu tak memudarkan pengembaraan menjelajahi negeri khayal, dalam duduk terpekur ada langkah-langkah yang begitu gegas, serasa melesat ke puncak kulminasi rekaan, lalu … menukik ke dasar harapan. Dan aaah.! Ada yang terlempar..! Seonggok bangkai harapan tiba-tiba saja terpuruk di bawah jendela kaca yang tembus masa depan namun terkunci rapat itu. Wolo-wolo kuwato…. Kadang-kadang ikhlas ternyata harus diawali dari keterpaksaan, dari belajar mereguk rasa pahit… Lalu mengadaptasi kegetiran menjadi sesuatu yang lumrah tanpa rasa. Atau jika mau bisa “dipaksakan” menjadi terasa manis semanis anggur syurgawi.

Andai saja mampu membingkai tagihan-tagihan lahiriah itu menjadi sesuatu yang lebih santun, pasti akan lahir legawa untuk segera pulang menumpang di gerbong kereta nasib atau takdir sekalipun. Andai saja penghambaan ini tidak terus-menerus berkedok kemunafikan yang hanya banyak menabur harap, kemudian andai saja yang ada hanya lafal dan rasa memuja kepada sang kekasih, pasti langkah kaki akan ringan seperti kapas kering ditiup angin. Aaah…! Rinai hujan belumlah reda sedikitpun… ritmenya seperti tembang-tembang pujian yang mengalun dari pusat-pusat alam naluri. Andai saja langkah-langkah kaki tidak tersaruk juluran-juluran ego dan mampu menapak jujur.. alangkah nikmatnya menari ditingkahi ritme suara air hujan Nopember ini.

Di luar parit-parit upaya sudah sepenuhnya meluap, menghempas segala obyek eksistensi. Semua bahkan menjadi pucat pasi dan hanya tinggal menggantungkan parameter pada seutas garis tipis bernama moralitas. Luberan badai-badai kecil rekaan jiwa dahaga, selalu mengotori fatwa bijak yang tersaji di cawan-cawan kearifan disepanjang pagar akhlak. Semoga tidak menjelma sebagai kumpulan badai yang menjadi cikal bakal prahara. Prahara yang kontribusinya memalingkan dan mengubah arah nafas jiwa yang tenang jauh dari sarang hakiki.

Sembari mematut angan, dan masih duduk di serambi diri dengan berselimut dingin yang membeku. Sepercik bara yang tersisa masih terlindung dari rengkuhan basahnya air…. Kehangatan yang tidak lagi dapat dirasakan namun harus tetap ada dan menyala. Biarlah rinai hujan memaksa ekspresi diri itu terjebak di ruang persegi yang sempit dan pengap, asalkan dalam pejaman mata sekalipun bathinku dapat menari menyongsong sinar.

22 komentarmu:

genthokelir said...

bener sampean ngasih judulnya juga cocok sekali dengan keadaan wah isine postingan dalem banget.....wolo wolo kuwato mugo mugo kuwat hahahaha

Miyabi said...

salam kenal mas

Miyabi said...

salam kenal yah mas..............

sibaho way is learning toyota production system said...

akan segera berakhir... memasuki december rain :D

endar said...

november rain saatnya panen flu.. huaatcing...

suryaden said...

bagaimanapu selama masih ada bara dihati, tiada asa akan terpupus...

keep on living

PRof said...

Weh, mbukak'e blog wis tak plirit ternyata kok yo boson'e sak aliran karo Suryaden kie....

Kenapa harapan harus terbuang...?? Justru November yang ber-Rain Ria malah meng-ademkan hati, menyiram harapan...KAmpungku bakal luberan banyu kie....

* Iso karno kepekso...lagi digawe kulino....

rudis said...

november rain banyak ditunggu sama pasangan- pasangan baru nikah enak adem mas

pakne galuh said...

kerinduanku akan bau tanah basah telah terobati kang :)

nb:mohon ijin memakai nama judul postingan ini untuk postingan saya,tentunya dengan alur cerita yang berbeda :)

Cebong Ipiet said...

kopas komen ku soko blog e prof

fyuh dolan pirang blog isine puisi melow kabeh xixixixi

itempoeti said...

musim udan kok do dhadhi sentimentil...
opo mergo kademen...

Love4Live said...

cerita tentang wong sing kademen udan-udan...
tapi dikemas dengan indah...
hihihihi...

JR said...

wakh november kali ini ciamis gag hujan dech mas

suryaden said...

mumpung masih bisa melow total - metal, mari kita nikmati, sing enom-enom iku isih pada munafik... bwwakaka

ian said...

aku baca artikelnya harus pake decoder nih >> nggak bakat baca pake bahasa pujangga, haha, nilai bahasa indonesia dapetnya pas pasan :D

suwung said...

tulisanmu bikin hanyut bos

bluethunderheart said...

saat ini pun sedang menikmati tarian hujan........
sukses selalu ]
salam hangat selalu

rumah pernikahan said...

Bulan Desember ini curahan hujan mulai membesar, siap-siap menghadapi BANJIR... seperti tulisan ini yang sangat menghanyutkan..

ciwir said...

udan2 no mas

Kang Sugeng said...

Byuh.... Wow.. Ruar binasa juga...
mantab rangkaian katanya. Penuh dengan majas personifikasi, tp sayangnya kurang menganut kesesuaian bunyi....

misalnya begini...
kuraup kata dari tas kresek...
lalu ku saku di kusut kemeja...
kuseret sandalku jepit... mendaki melintas bukit...
memilah separuh nafas yg makin terhimpit....
dst...

Kang Sugeng said...

Maav baru sempat visit you back.

Saya follow yo Mas, tapi ntar gantian follow me back, okay??

Andy MSE said...

aku suka lagu november rain....

Post a Comment

Yuk jadikan komentar sbg sarana untuk saling menyapa.