16 October 2010

Neglectful

Tak terhitung rasanya, mengutukki kebodohan sendiri.

Ah kenapa harus mendebat dan menghujat terus? Bukankah lebih baik berdiri dan laksanakan dharma diri?
Toh kesadaran diri tidak identik dengan kepandaian mengolah kata dan merangkai dalil?
Tak perlu banyak pertanyaan! Banyak jalan untuk mengenal diri... mengalir sajalah.

Tak usah bertanya mengapa dilahirkan tanpa sayap, karena perjalananmu bukan di atas sana.

Dharmamu ada di sini, di jejak-jejak kemanusiaan mu, dan tak lebih jauh dari jarak pandangmu saja, bahkan kadang hanya sejengkal dari pusat rasamu. Mengapa harus mengejarnya sampai kaki cakrawala? Bukankah yang ingin kau tuju ada di hembusan nafas? Ada di denyutan darah? Mengapa harus mempertentangkan kebenaran langit sementara kaki-kakimu masih menapak di tanah hitam?

Langkah-langkah ini kecil dan teramat sederhana, tak terhitung berapa lama terkatung-katung di gelombang keluh-kesah, tapi memang kontrak hidup belum tunai... maka tunaikanlah hingga sempurna rukunnya. Tak usah berharap dan menunggu genangan kebijaksanaan itu menyembur dari ubun-ubun sang jaman, kemudian berkenan menjelaskan segala macam teori tentang asal muasal dan memaparkan segala macam dalil tentang Kebenaran.

Kadang dalam hidup lebih baik memakai kaca mata kuda agar fokus dalam karya. Tak semua reklame dan iklan di sepanjang jalan itu harus dibeli dan kita pun tak pernah bisa berdiri di dua tempat yang berbeda. Ada hal-hal yang harus kita relakan untuk tidak kita miliki.

Jangan pernah mengotori dharma bhakti  dengan menghujat kehendak langit, ingat langkah-langkah ini kecil dan teramat sederhana di hadapan majelis alam semesta. Jangan pula merasa paling berhak atas surga sedangkan kita masih setiap saat berpakaian lalai. Ya... nafas ini selalu terbungkus lalai di setiap hirupan dan hembusannya.


** Tulisan ini sekedar guneman yang ngoyo woro (asal tulis) dan tidak penting sama sekali, asal update postingan saja hehehe....

20 komentarmu:

Seno said...

Wah, gunemanmu dalem banget kang. Penuh filosofi tingkat tinggi, trenyuh aku.

Kabarku apik Kang, rika priwe?

~Srex~ said...

ya memang....hidup tidak hanya selalu menuntut, tapi kudu seimbang dg apa yg bisa kita kerjakan bagi sesama kita. Kalau itu nggak dilaksanakan...ya seperti si tukang teriak2 di bundaran HI itu...

omagus said...

saiki akeh wong nggur iso nggunem kang. wang bengok bengok ra di rungoake..!

aRai said...

walopun update postinganmu gak penting, komenku iki penting lho (lmao)

sepur said...

Manusia memang tempatnya salah dan lupa.
Semoga Tuhan tidak bosan mengampuni kesalahan kita.

Media Blogspot said...

saya bingung

genthokelir said...

wah nek tulisan ngoyo woro wae apike ngene trus nek seriyus koyo opo jian ngedep edep ke

coretan9 said...

menarik postingannya. penuh makna...

Anonymous said...

haduuhh..
jadi pngen mrenung nih ;)
hehee..


yudiehartlaner

suryaden said...

asyiik.. sekali kali mbento dong

nurhayadi said...

bersyukur atas nikmat yang ada

tipshot said...

Bagus juga artikelnya, komentar juga dong di blog saya : http://tipshot.blogspot.com

Yohan Wibisono said...

Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang bisnis di blogku :
http://www.yohanwibisono.com, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

bluethunderheart said...

mana semangatnya
salam hangat

Estiko said...

Ra mudeng blas.... Bahasane keduwuren

There Is No Secret About SEO said...

Great articles here, all I need to know.

Mobil Keluarga Ideal Terbaik Indonesia said...

kalo dah kebelet ngeblog ya langsung aja...yang penting sesudahnya cuci tangan ya....

Toko Baju Online said...

saya baca postingan bro semua..Semuany bermakna banget..

salam kenal ya mas

Indonesia Siap Bersaing di SERP said...

Nice info...thanks.

Baju Muslim said...

hmm. .

guneman atau nggremeng yang cukup panjang,hoho. .

Post a Comment

Yuk jadikan komentar sbg sarana untuk saling menyapa.